Hadir Bersama Berkat..

Wednesday, March 23, 2011

ISTIQARAH CINTA... ^_^


 ASSALAMUALAIKUM....
 
Bismillahirrahmanirrahim..


Diatas Sejadah cintaku malam ini,
aku tertunduk pada gelap dan pekatnya malam,
meraba rahasia mu Ya ALLAH atas jodoh yang kan kau pilihkan untukku,
istikharah mencari jawapan tuk menggapai redhaMu..

Dalam doa kubersimpuh pasrah,
memohon datangnya jawapan kepada Sang Pemberi Hidayah..

Bila jawapan itu masih tergantung di dada langit,
maka turunkanlah..
bila jawapan itu masih terpendam di perut bumi,
maka keluarkanlah,
bila jawapan itu sulit untuk kuraih,
maka mudahkanlah,
bila jawapan itu masih jauh,
maka dekatkanlah..

Duhai kekasih sejati, Engkau Maha cahaya, Engkau Cahaya di atas Cahaya.
Dalam kerinduan mendalam,dalam tatih meniti Pintu Cahaya,
aku di sini, bersimpuh tuk menjemput CINTA,
Cinta Seseorang Yang telah kau pilih kan semoga kan abadi di dunia dan Akhirat..

“Ya Allah, Tuhan yang Maha Memiliki Rahsia,
Tuhan yang Maha memegang kasih sayang seluruh jiwa kami,
Tuhan yang Maha Penentu, Tuhan yang Maha Menyatukan jiwa-jiwa kami,
ya Allah, aku merupakan hamba yang lemah,
hamba yang tidak mampu mengawal diriku daripada
fitrah seorang manusia yang memerlukan teman,
memerlukan kekasih, memerlukan suami/isteri, memerlukan keluarga..

Ya Allah aku tidak mampu menahan diriku daripada terjerumus ke dalam kemaksiatan.
Ya Allah, jika masanya telah tiba,
jika apa yang aku mohon ini merupakan sesuatu yang terbaik disisiMu ya Allah,
terbaik buat agamaku ya Allah, terbaik buat diriku, keluarga dan seluruh mukminin dan mukminat ya Allah,
maka aku memohon kepadaMu ya Allah agar aku ditemukan dengan jodoh yang terbaik di sisiMu ya Allah.
Setiap yang terbaik di sisiMu ya Allah, pasti terbaik buat diriku ya Allah.


Namun ya Allah,
jika masanya untuk dipertemukan dengan jodohku belum tiba ya Allah,
maka ya Allah, aku memohon kepadaMu agar Kau tunjukkan jalan-jalan untuk aku memiliki jodohku ya Allah.
Aku memohon agar Kau tunjukkan aku tuntutun-tuntutanMu yang perlu aku lakukan untuk memiliki jodohku ya Allah.
Ya Allah, Tuhan yang Maha Memakbulkan doa, Tuhan yang Maha Penentu jodoh..
ya Allah jauhilah aku daripada kemaksiatan,
jauhilah aku daripada perkara-perkara yang tidak dapat memberikan manafaat,
jauhilah aku daripada perkara-perkara yang Engkau murkai dan perkara-perkara yang menyesatkan diriku ya Allah.

Hanya padaMu saja tempat ku memohon petunjuk..
Berikanlah apa yang terbaik untukku di dunia dan akhirat,
Dan berikanlah hambaMu ini KEBAHAGIAAN yang Berpanjangan..
Amin ya Rahman..Amin ya Rahim..Amin ya Rabbal Alamin..

^_^

Tuesday, March 8, 2011

Khas Untuk Muslimah....


Assalamualaikum…..

Khas Untuk Muslimah yang sentiasa di kasihi...
 

Beritahu pada muslimah itu...
Dirinya ibarat kaca,disentuh trguris,dihempap b'kecai...

Beritahu pada muslimah itu..
Jaga tutur kta,krn pulut santan binasa,krn mulut badan binasa....

Beritahu pada muslimah itu....
Jaga tingkah laku,harga diri letaknya di situ,jgn meluru ikut telunjuk nafsu, ssekali t'silap langkah,menyesal kemudian tiada guna....

Beritahu pada muslimah itu..
Jaga pakaian,ia cermin peribadi,di mana & dlm keadaan mcm manapun, biar orang kenal...Dia org ISLAM...

Beritahu pd muslimah itu..
Simpan secebis malu krn malu itu,sbhgian dr iman....

^_^

Friday, March 4, 2011

Husnu-Zon (Bersangka Baik)


Assalamualaikum...
Syukur ALHAMDULILLAH kerana masih di beri peluang oleh ALLAH s.w.t untuk terus bernafas dan terus berada di bumi. Kali ini, ana ingin berkongsi sesuatu dan ia amat sesuai untuk kita semua.
Berikut adalah tips dari Syeikh Abdulkadir Al Jailani untuk sentiasa bersangka baik sesama insan.

Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahawa dia lebih baik darimu. Ucapkan dalam hatimu :
"Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku".

Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :
"Anak ini belum bermaksiat kepada Allah, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku"..

Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
"Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
"Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperolehi, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu) :
"Orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia bodoh (tidak tahu), sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya.
Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam hatimu) :
"Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, mungkin di akhir usianya dia memeluk Islam dan beramal soleh. Dan mungkin boleh jadi di akhir usia diriku kufur dan berbuat buruk.


Bisik hati ku:

YaAllah, tetapkanlah hati ku utk terus bersangka baik dengan persekitaran sekeliling ku, walaupun ia amat sukar untuk ku mengenal 'husnu-zon' setelah banyak 'perkara' yang berlaku...aku pasti ujian-Mu itu untuk 'mengajar serta memberi pengajaran kepadaku.. 
Ya Allah kekalkan aku sifat kehambaan terhadap-Mu YaAllah.. Ya Allah ampunilah dosa-dosa  mereka yang aku sayangi kerana  ku tahu KAU 'penjaga' yang terbaik.....
Ameen Ya Rabb..


Thursday, March 3, 2011

Air Mata Jatuh Lagi...MAK... =(

Assalamualaikum....

Pada kali ini, ana ingin berkongsi satu cerita yang sangat sedih. Artikel ini ana dapat dari seorang teman ana, semoga kita sama-sama dapat menghayati bait-bait kata dari seorang anak kepada ibunya.


Mak..... 
> Terlalu bosan rasanya duduk membilang hari. 
> Dah hampir sepuluh bulan mak pergi, 
> Rasanya baru semalam mak peluk kiter kan 
> sejuk syahdu masih terasa lagi nih.... 
> 
> Mak tau tak..... 
> itu lah pertama kali mak peluk anak mak yang nakal ni
> sejak kiter dewasa..... 
> dan itu juga terakhir kali nya. 
> Emmmm...rupanya mak dah tau mak nak pergi jauh.... 
> nak tinggal kan anak2 mak..... 
> nak tinggal kan dunia fana ni..... 
> mak macam dan sedia..... 
> Seminggu sebelum tu.....mak dah menganyam tikar
> mengkuang 3 helai..... 
> Akak kata sampai ke pagi mak anyam tikar tuu..... 
> tanpa rasa mengantuk, tanpa rasa letih..... 
> kakak pun rasa hairan..... 
> mak tak penah buat gitu..... 
> pastu mak pasang radio kecil di sebelah mak..... 
> tapi mak seolah2 tak sedar bahawa rancangan radio tu
> siaran siam..... 
> kengkadang siaran indonesia...mak terus tekun
> menganyam... 
> Rupanya tikar yang telah mak siapkan tu di gunakan
> untuk mengiringi mak ke kuburan.. 
> 
> 
> Pastu mak sapu sampah sekeliling rumah bersih2.... 
> pastu mak jemur karpet-karpet... 
> pastu mak ubahkan sofa ke tempat lain..mak biarkan
> ruang tu kosong.. 
> rupanya kat situ jenazah mak diletakkan.. 
> paling menarik sekali mak bgtau kat maner sume duit
> dan barang kemas mak.. 
> ada kat dalam almari..... 
> ada kat dalam dalam beg..... 
> ada dalam ASB..... 
> ada kat dalam Tabung Haji.. 
> mak cakap tak berapa cukup lagi.... 
> ada kat dalam gulung tikar..... 
> masa tu mak perasan takk..?? 
> kiter gelak sakan bila mak bgtau duit dalam gulung
> tikar...kiter 
> kata mak ni memang pesenn lama laaa... 
> mak cuma gelak jer... 
> eeemmm..bahagiaa nya saat ituu.. 
> 
> 
> Mak..... 
> Hari tu hari sabtu 18/08/1999 pukul 3 petang mak tiba2
> sakit perut..... 
> bila malam tu kiter sampai dari KL.....mak dah dalam
> kesakitan. 
> Akak dan abang kat kampong semua dah pujuk..... 
> mak tetap takmau pi hospital..... 
> dan cuma tinggal giliran kiter sahaja yang belum
> pujuk. 
> Mak kata mak takmau duduk dalam hospital..... 
> tapi kiter berkeras juga pujukk.. 
> nanti di hospital ada doktor...ada ubat untuk mak.. 
> kat rumah kami hanya mampu sapu minyak dan urut
> ajer..
> 
> Mak tetap tak bersetuju.....mak memang degil... 
> tak salah, anak mak yang ni pon mengikut perangai
> mak
> tu.. 
> Tapi akhirnya bila melihat keadaan mak makin
> teruk....
> 
> mak sakit perut sampai nak sentuh perut mak pon
> sakit
> kami adik beradik 
> sepakat hantar juga mak ke hospital..... 
> 
> 
> Mak..... 
> amponkan kami semua... 
> kami nak mak sehat... 
> kami sayang mak... 
> kami tak mau mak sakit... 
> kami terpaksa juga hantar mak ke hospital.... 
> ampon kan kami yer mak.... 
> 
> 
> Mak..... 
> Malam itu abang bawa mak ke hospital dan itu lah
> pertama dan terakhir kali 
> mak naik kereta kiter... 
> Masih terbayang betapa ceria dan gembiranya mak,
> kiter
> kata nak 
> beli kereta.... 
> Mak asyik tanya ajer..cukup ker duitt.. 
> kiter jawab pula...kalau tak cukup, 
> mak kan banyak duit... 
> mak gelak ajerr..... 
> Lepas tu bila kereta kiter sampai.....mak buat
> kenduri
> kesyukuran..... 
> Dan kiter masih ingat lagi...bila kiter eksiden
> terlanggar kelinn naik motor..... 
> 
> Punya la kiter takut...kiter warning kakak kiter
> jangan sesekali bgtau kat mak..... 
> Bila balik sahaja kampong....kiter cepat-cepat
> simpan
> keta dalam garaj..... 
> Tapi mak perasan juga bumper depan kemek...mak tanya
> kenapa...? 
> Selamba jerr kiter jawab terlangar pokok bunga..... 
> Mak....tujuan kiter menipu tu supaya mak tak
> risau... 
> Maafkan kiter kerana sampai mak pergi mak tak tau
> hal
> sebenar... 
> mak, kiter menipu mak kan...ampon kan kiter.... 
> 
> 
> Mak..... 
> Jam 4.30 pagi 19/08/1999 
> Bila tiba aja kat hospital....nurse tengah balut mak
> dengan kain putih..... 
> mak mesti nampak kiter jatuh terduduk di lantai
> hospital... 
> Mesti mak nampak abang cium dahi mak..... 
> Mesti mak nampak akak baca doa untuk mak.... 
> Mesti mak nampak adik terduduk kat kerusi kat sudut
> itu... 
> mesti mak nampak semua tu kann...kann..kannn 
> Mak tau tak.... 
> Pagi tu balik dari hospital jam 5.20 pagi kiter
> mamandu dalam keadaan 
> separuh sedar... 
> Adik kat sebelah diam melayan perasann... 
> Kenangan bersama mak berputar dalam kepala ini... 
> jalan di depan terasa makin kelam..... 
> airmata dah tak mampu di tahan.... 
> Masa tu seandainya apa-apa terjadi di jalan itu
> kiter
> rela... 
> Namun alhamdulillah akhirnya kiter sampai juga. di
> sebab kan pagi masih awal, 
> jadi jalan tu lenggang..kosong....sekosong hati
> ini..... 
> Sepanjang pe! rjalanan terasa kedinginan subuh itu
> lain benar suasananya..... 
> terasa syahdu dan sayu gitu...dinginnnn.... 
> 
> 
> Mak..... 
> Kiter masih ingat lagi... 
> Kiter baca AlQuran kat tepi mak temankan mak... 
> Jam 11.00 pagi mak di mandi kan.... 
> Anak2 mak yang pangku masa mak mandi.... 
> Mak mesti rasa betapa lembut nya kami mengosok
> seluruh
> tubuh mak..... 
> Kiter gosok kaki mak perlahan lahan..... 
> Mak perasan tak...? 
> Makcik yang mandikan mak tu pujuk kiter..... 
> Dia kata..." dikk...jangan nangis...kalau sayang mak
> jangan buat 
> gitu...jangan 
> nangis ya.." 
> Bila makcik tu kata gitu... 
> lagi laaaa laju airmata ni..tapi kiter kawal supaya
> tak menitik atas mak.... 
> 
> 
> Mak..... 
> Sampai takat ini surat ni kiter tulis..... 
> kiter nangis ni..... 
> Ni kat dlm bilik...baru pukul 4.00 pagi.... 
> Takder orang yang bangun lagi..... 
> kiter dengar nasyid tajuk "anak soleh" 
> kiter sedih...kiter rindu kat mak..! 
> Takpa la.....nanti bila kita selesai sembanyang
> subuh,
> kiter baca yassin untuk mak... 
> mak tunggu ya...! 
> 
> 
> Mak.. 
> Sebelum muka mak di tutup buat selamanya... 
> Semua anak2 mak mengelilingi mak...menatap wajah mak
> buat kali terakhir.... 
> Semua orang kata mak seolah2 senyum aja... 
> Mak rasa tak....masa tu kiter sentuh dahi mak... 
> kiter rasa sejukkkk sangat dahi makk..... 
> Kiter tak mampu nak cium mak...kiter tak daya.... 
> kiter tuliskan kalimah tauhid kat dahi mak dengan
> air
> mawar... 
> Airmata kiter tak boleh tahan.... 
> Mak mesti ingat kan yang anak mak ni jadi imam solat
> jenazah untuk mak... 
> tapi kite suruh tok imam bacakan doa sebab kite
> sebak.... 
> 
> Jam 12 tengahari mak diusung keluar dari rumah.... 
> Akak pula dah terkulai dlm pelukan makcik.. 
> badan akak terasa panas... 
> makk...anak mak yang seorang tu demam.... 
> Mak tauu...cuma akak sorang saja anak mak yang tak
> mengiringi mak ke tanah perkuburan... 
> 
> 
> Mak..... 
> Hari2 ku lalui tanpa kewujudan mak lagi... 
> Begitu terasa kehilangan mak...boleh kata setiap
> malam
> selepas maghrib anak mak 
> ini berendam airmata... 
> 
> 
> Dan sampai satu tahap....masa tu malam jumaat
> selepas
> maghrib... 
> Selepas kiter baca yassin ngan kawan-kawan. 
> entah kenapa biler kat bilik kiter keluarkan gambar2
> mak pastu apa lagi... 
> semakin kiter tenung terasa semakin sayu...tangisan
> tak dapat dibendung... 
> Mak tauu...kiter cuba bertahan... 
> memujuk diri sendiri tapi tak juga reda... 
> Kiter rasa nak telefon mak... 
> nak cakap dengan mak.... 
> anak mak yang ni dah tak betul kan..???? 
> Dan akhirnya dalam sedu sedan itu kiter telefon
> kampong... 
> Kiter cakap dengan kakak..kiter nangis lagi. 
> Puas la kakak memujuk kiter... 
> Akak kata..." tak baik laa nangis aje..doa lah untuk
> mak..nanti kalau gini 
> ajer mak yang susah kat sana.." 
> Dan akhirnya akak juga nangis..... 
> Agaknya mak nampak adegan tu... 
> sebab malam jumaat kata orang roh balik rumahh... 
> mengharap sedekah dari anak2 nya... 
> 
> 
> Mak tau tak...di saat itu kerinduan terasa menusuk
> sehingga ke hulu hati... 
> rasa nyilu sangat.... 
> menusuk-nusuk sehingga terasa begitu sakit dalam
> dada
> ni.... 
> Sampai sekarang bila kerinduan itu menjelma...hanya
> sedekah al-fatihah 
> kiter berikan..... 
> 
> 
> Mak.... 
> cukup la sampai sini dulu.... 
> kawan kiter dah ketuk pintu bilik tu.... 
> kejap lagi kami nak pergi solat subuh kat masjid... 
> selalunya, kiter yang bawak mak naik motor kan... 
> kali ni kiter jalan kaki dengan kawan pulak... 
> esok kiter ingat nak tulis surat kat ayah pula.... 
> Mula2 kiter tak tau nak hantar mana surat nih... 
> pastu kawan kiter bgtau...simpan je buat kenangan.. 
> 
> 
> Kiter cuma tau alamat ni aje... 
> Takper yer mak...kiter kasi orang lain baca... 
> Kiter stop dulu...sebab kawan kiter dah lama tunggu
> tu. 
> akhir kata untuk mak, I LOVE YOU SO MUCH dan jutaan
> terima kasih kerana 
> membesarkan kiter... 
> memberi seluruh kasih sayang dari kecil sampai masuk
> sekolah.. 
> sampai masuk unibesiti.. 
> sampai kiter boleh rase naik kapal terbang... 
> boleh rasa duduk kat negara orang... 
> Sampai akhir hayat ini jasa mak tak akan mampu kiter
> balas.. 
> 
> Sekian terimakasih. 
> 
>  
> Yang Benar 
> ~Anak mak yang dah
tak degil 



Bisik hati ku:


Ya ALLAH, semoga Kau panjangkan umur Umi & Abah ku... Berilah aku peluang untuk membalas segala jasa mereka walaupun ku tahu tidak mungkin akan terbalas jasa mereka... Pintaku, semoga Kau sentiasa melindungi mereka dari segala azab di dunia mahu pun di akhirat..



Wednesday, March 2, 2011

Pesanan Imam Al-Ghazali kepada Anak Perempuannya Di Hari Perkahwinannya...


Assalamualaikum...

Anakku!
Engkau sekarang akan berpindah dari rumah tempat engkau dibesarkan
Dan akan berada di tempat tidur yang tidak engkau kenal,
Dan rakan hidup yang engkau tidak biasa dengannya.
Itulah suamimu....
Jadilah engkau sebagai tanah untuknya dan ia akan menjadi sebagai langitmu.
Jadilah engkau sebagai lantai untuknya dan ia dapat kau jadikan tiangmu.
Jadikanlah dirimu ibarat seorang khadam kepadanya, nescaya dia pula akan menjadi khadam kepadamu.
Jangan engkau memaksa-maksa apabila engkau meminta sesuatu daripadanya...
Dengan cara yang demikian akan menjadi ia merasa benci padamu.
Jangan pula engkau menjauhkan diri nescaya ia akan melupakan engkau.
Dan kalau ia pula menjauhkan diri secara marah kerana sesuatu sebab yang tertentu, maka yang eloknya jauhkanlah dirimu daripadanya semasa marah.
Peliharalah hidung, telinga dan matanya janganlah membiarkan dia menghidu sesuatu daripada mu melainkan yang harum,
Janganlah membiarkan dia mendengar sesuatu daripadamu melainkan yang baik,
Dan janganlah membiarkan dia melihat sesuatu daripada mu melainkan yang cantik, belaka.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...